Minggu, 25 Desember 2011

SMS Cuma-Cuma Lewat Gmail

"We have a mantra, "DON'T BE EVIL" which is to do the best things we know how for our users, for our customers, for everyone. So I think if we were known for that, it would be a wonderful thing."

~Larry Page, Ph.D. & Sergey Brin, Ph.D.~
Founder Google Incorporation




Karena dengan Gmail, Anda bisa mengirimkan SMS secara gratis.

Asyik khan!?

Memang bukan layanan yang gres, tetapi diperkirakan masih banyak orang yang belum mengetahui tentang layanan ini. Dengan SMS in Chat, pengguna dapat mengirim dan menerima SMS dari akun Gmail. Pada awalnya, layanan nilai tambah ini hanya bisa dipakai untuk nomor-nomor Amerika Serikat (+1) saja.

Tetapi, baru-baru ini Google membukanya di sejumlah negara, termasuk Indonesia, Ghana, Israel, Malawi, Nigeria, Zambia, Uganda, Tanzania, Arab Saudi, Senegal, Palestina, hingga Kenya.

Tapi hanya dua operator yang mendukung layanan SMS gratis ini di Indonesia, yaitu Telkomsel dan Indosat. Jadi yang lain masih harus bersabar dulu.

Meski kuotanya dibatasi 50 SMS per hari, Google cukup membantu pelanggan, terlebih lagi bagi yang kerap mengirimkan SMS internasional. Sebagaimana diketahui, tarif SMS internasional Telkomsel adalah Rp 600, sementara Indosat Rp500 per SMS, kecuali seluruh negara di Eropa, Fiji, Papua Nugini, Senegal & Uni Emirat Arab dikenakan biaya Rp1.200 per SMS.

Dibandingkan dengan SMS in Chat di Gmail, tentu sangat terasa. Apalagi, setelah 24 jam, kuota SMS akan kembali ke 50.

Cara Install Layanan SMS Gratis Lewat Account Gmail





Bagaimana caranya?

Lihat gambar di atas ya. Instalasinya sangat mudah. Di account Gmail, akan kita temukan fitur Google Labs. Di dalamnya, Anda harus mengaktifkan fitur SMS (text messaging) in Chat dan SMS in Chat gadget dengan mengklik Enable. Jika sudah, geser mouse ke bawah dan klik Save Changes.

Instalasi selesai.

Di sebelah kiri inbox Gmail Anda akan muncul tabulasi ‘Send SMS‘.

Untukcara menggunakannya juga mudah. Masukkan nomor tujuan dengan kode negara (misalnya, +6285221083xxx), kemudian Enter.

Anda akan diminta memasukkan detail kontak. Setelah kontak diregistrasi, akan ada pop-up window layaknya Gtalk. Selesai.

Anda bisa mengirimkan SMS sepuasnya, maksimal 50 kali dalam sehari.

Selamat mencoba!



Corporate Data

Industry: Internet, Computer software
Founded: Menlo Park, California, U.S.(September 4, 1998)
Founders: Sergey Brin, Larry Page
Headquarters: Mountain View, California,United States
Area served: Worldwide
Key people: Larry Page (Co-Founder & CEO) Eric Schmidt (Executive Chairman) Sergey Brin(Co-Founder)
Products: See List of Google products
Revenue: US$ 37.905 billion (2011)
Operating income: US$ 11.632 billion (2011)
Profit: US$ 9.737 billion (2011)
Total assets: US$ 72.574 billion (2011)
Total equity: US$ 58.145 billion (2011)
Employees: 32,467 (2011)


Sumber:

Google Incorporation


Minggu, 20 November 2011

Membangun Kota Berbudaya Literasi III

"Manuk hiber ku jangjangna jalma hirup ku akalna"
~Urang Sunda Proverbium~

(Gunakan akal dalam melangkah, buat apa Yang Maha Kuasa menciptakan akal kalau tidak digunakan sebagai mestinya).




Manajemen Simbol-Simbol Budaya Literat

Tampaklah bahwa modernisasi, khususnya pembangunan kota, memerlukan dukungan teks-teks yang ditata secara cerdas sebagai simbol literat pembangunan kota. Dengan demikian, perlu diciptakan manajemen profesional pembangunan kota yang memahami psikologis dan sosiologi teks-teks itu.

Moto-moto warisan Orde Baru seperti “Berhiber’ (Bersih, Hijau, Berbunga) ‘Berseka’ (Bersih, Sehat, Kayungyung), dan sebagainya mungkin diniati sebagai visi atau simbol literat pembangunan kota, walau teks-teks baru berfungsi sebagai janji gombal, bukannya amalan literat keseharian warga kota.

Moto-moto yang tertulis pada taksi tidak ada apa-apanya, manakala sopir taksi itu parkir sembarangan, melanggar aturan lalu-lintas, atau memperdaya penumpang. Bila ini terjadi, dan memang sering terjadi, inilah bukti kesenjangan pemahaman akan visi antara birokrat pemerintah daerah dan stakeholder lain. Ini bukti kegagalan komunikasi antara manajer pembangunan dan unsur-unsur marjinal: sopir taksi, pedagang kaki lima, petugas parkir, penyapu jalan dan lain sebagainya.

Visi memang harus alami, lentur, adaptif, komunikatif, dan diyakini Bersama, serta internalisasinya memerlukan waktu lama. Ini semua hanya mungkin terjadi bila semua stakeholder memiliki tingkat pendidikan yang memadai, yakni berbudaya literat untuk mengikuti alunan dan irama pembangunan kota.

Pembangunan literasi, dengan demikian harus mendahului pembangunan sektor-sektor lain.

Keberadaan lembaga-lembaga budaya literat seperti universitas, sekolah, Perpustakaan, museum, gelanggang remaja dan pusat-pusat kebudayaan adalah mutlak bagi pembangunan budaya literat demi pembangunan. Singkatnya, pembangunan budaya literat adalah peneratas jalan pembangunan manusia mulia yang berpendidikan, berperadaban, dan bernurani modernisasi.



Strategi Kota Banjar Menuju Kota Berbudaya Literasi

Bagaimana Kota Banjar Melahirkan Manusia-Manusia yang Paripurna

(Insan Kamil dan Rohmatan Lil alamin)

?

Berakhlakulkarimah

Menciptakan dan Mengembangkan Kota Berbudaya IPTEKS

?

Sumber:

Prof. H. Chaedar Alwasilah, M.A. Ph.D.

(Guru Besar Universitas Pendidikan Indonesia)

Jumat, 11 November 2011

Membangun Kota Berbudaya Literasi II






"There is creative reading as well as creative writing."
~Ralph Waldo Emerson~

Indikator Budaya Literat

Demokratisasi politik hanya dapat direalisasikan jika semua warga masyarakat memiliki budaya literat dengan tiga indikator berikut.

Pertama, seseorang disebut literat apabila ia memiliki pengetahuan dan keterampilan pokok untuk melibati segala kegiatan di lingkungan literatnya. Ia mesti tahu alamat dan nomor telepon kantor RT, RW, kantor polisi terdekat, tempat-tempat pengaduan masyarakat seperti layanan air minum, dan sebagainya. Iapun mesti mengetahui perkembangan mutakhir ihwal nama jalan, arah lalu lintas, dan agenda kegiatan kota.


Kedua, pengetahuan dan keterampilan literat itu diperlukan untuk berperan secara efektif dalam kelompok dan masyarakatnya. Seorang literat memiliki dua jenis ilmu pengetahuan dan keterampilan yaitu pengetahuan dan keterampilan literat umum (generic) seperti disebut di atas.

Sedang pengetahuan dan keterampilan literat khusus untuk berfungsi efektif demi karier dan profesi, seperti pengacara, pebisnis, pengajar, teknokrat, dokter dan sebagainya. Keterampilan profesional ini adalah bendera spesialisasi, dan spesialisasi adalah tulang punggung modernisasi. Dalam membangun bangsa , segala jenis pekerjaan seyogyanya ditangani mereka yang ahli dan disiapkan untuk pekerjaan itu. Tanpa dua keterampilan ini, tidaklah mungkin bagi seseorang untuk berpartisipasi secara penuh dalam pembangunan.

Ketiga, seorang literat memiliki kemampuan membaca, menulis dan aritmetika untuk memfasilitasi pembangunan diri dan masyarakatnya. Frase kunci di sini adalah memfasilitasi pembangunan, yakni apa yang ditulis dan dibaca (teks) itu mendukung pembangunan. Sebuah teks sebagai simbol literasi akan memfasilitasi pembangunan jika memenuhi empat syarat, fungsional, mudah terbaca, dipahami, dan tidak menyesatkan.

Agar berfungsi, secara fisik teks harus tetap dipertahankan. Misalnya, rambu-rambu lalu lintas, nama gedung, dan sebagainya adalah rambu-rambu budaya literat, karen itu harus diposisikan dalam konteks manajemen pembangunan kota. Agar mudah terbaca, teks ditampilkan dengan jenis dan ukuran huruf dan desain yang menarik dan komunikatif untuk memudahkan pejalan kaki maupun pengendara kendaraan bermotor.


Kemenarikan juga dapat dicapai dengan menampilkan sesuatu yang unik atau kekhasan lokal, misalnya di Yogyakarta dan Solo dengan menyertakan tulisan Jawa pada nama-nama jalan. Teks itu seyogyanya dimengerti anggota masyarakat sebagai pelibat pembangunan.

Iklan, pemberitahuan, atau pengumuman yang ditulis dalam bahasa asing, khususnya bahasa Inggris, kurang mendukung pembangunan. Mereka tampil gaya tetapi tidak berdaya, dekoratif tetapi tidak komunikatif. Teks-teks demikian tampil pongah diskriminatif terhadap mayoritas anggota masyarakat literat sendiri.

Sementara ini kaum mayoritas (orang asing) yang dimanja sebagai tamu kota justru kurang suka dengan basa-basi ini. Kepongahan ini memperlihatkan lemahnya kepercayaan dan kebanggaan akan bahasa nasional. Sesungguhnya para turis asing harus ditantang untuk menguasai keterampilan literat fungsional sewaktu berinteraksi di Indonesia, dan tantangan literat ini justru merupakan satu pencerahan Intelektual dan bagian yang inheren dari wisata itu sendiri.


Informasi yang salah atau kadaluarsa sesungguhnya menghambat pembangunan. Peta kota, leaflet, brosur, buletin, dan barang cetakan sejenisnya yang kadaluarsa, misalnya, bukan hanya membodohi dan menyesatkan tapi juga memutuskan silaturahmi kebudayaan, dan me-nohok transaksi pembangunan kota. Teks-teks kadaluarsa seperti halnya makanan dan minuman kadaluarsa, seyogyanya segera dimusnahkan atau dimuseumkan.

Lalu bagaimana Kota Banjar akan mengembangkan budaya literasi ini?

To Be Continued

Sumber:

Prof. H. Chaedar Alwasilah, M.A. Ph.D.

(Guru Besar Universitas Pendidikan Indonesia)

Minggu, 06 November 2011

Membangun Kota Berbudaya Literasi


Daniella Jaladara adalah nama pena Heni, seorang penulis yang sedang naik daun dari kalangan Buruh Migran Indonesia Hong Kong.

Lahir di Ciamis, 2 Mei 1987, merupakan pendiri sekaligus direktur Abatasa Library and Learning Centre, Hong Kong. Menyelesaikan pendidikan formalnya di SMKN 1 Banjar, St. Mary’s University (Cum Laude, Salah Satu Lulusan Terbaik, dan Tercepat Menyelesaikan S1; 2,5 Tahun) dan Universitas 17-08-1945.

Ia telah menerbitkan buku kumpulan cerpen: Un Dans L’√Čternit√© dan Senja di Pesisir Tsing Ma adalah kumpulan cerpen kedua. Karyanya juga tergabung dalam beberapa antologi di antaranya: Surat Berdarah Untuk Presiden dan Bicaralah Perempuan. Karya-karyanya sebagian besar bercerita tentang realitas kehidupan kaum pekerja migran. Tulisan lainnya tersebar di beberapa surat kabar dan majalah berbahasa Indonesia di Hongkong. Penghargaan yang pernah diperolehnya adalah:

Juara 1 se-Asia lomba menulis surat untuk presiden dan anugerah BISA
(Be Indonesian Smart and Active) Award.


Penulis bisa dihubungi di:

jaladara10@yahoo.com.hk.

Sejak kecil mengaku sudah belajar menulis.

“Aku belajar menulis sejak SD. Saat itu aku sangat suka membaca buku-bukunya N.H. Dini, Sutan Takdir Alisjahbana, Chairil Anwar, dan lain lain.”

“Dari membaca tulisan mereka, meskipun saat itu aku tak mengerti keseluruhan tentang tulisan mereka, tapi buku-buku itu berhasil menginspirasiku untuk menulis dan membaca lebih banyak.” Kata Beliau

Sekarang Beliau tinggal di Pataruman Banjar.

Inilah Web Pribadi Beliau

a Little Journey .. a Big World



Bambang Achdiyat, S.Pd. adalah Guru, Motivator dan Penulis Belajar Menuju Ihsan. Lahir di Ciamis, lulusan Universitas Pendidikan Indonesia.


Mari Kita Membangun Kota Berbudaya Literasi

Pada tahun 1987 di Amerika Serikat terbit Cultural Literacy: What Every American Needs to Know karya ED Hirsch Jr dan The Closing of The American Mind karya Allan Bloom. Kedua buku best sellers ini secara kritis menunjukkan menurunnya tingkat literasi generasi muda Amerika dan perlunya tindakan korektif melalui pembenahan kurikulum language art dari sekolah dasar sampai perguruan tinggi.

Webster’s New Collegiate Dictionary menurunkan batasan literate sebagai orang yang berpendidikan, berbudaya mampu membaca dan menulis (1981:666). Ini satu kesaksian bahwa dalam tradisi Eropa, ciri orang yang berbudaya itu adalah keseimbangan antara kemampuan membaca dan menulis.

Dalam tradisi Indonesia, yang lebih berbudaya ucap-dengar ketimbang berbudaya baca-tulis, batasan literasi cenderung mengabaikan komponen menulis. Tidaklah aneh bahwasanya mayoritas ulama dan dosen di Indonesia tidak mampu menulis buku ajar.

Literacy, diindonesiakan sebagai melek huruf, kemampuan berbaca tulis, kemelekwacaan, atau literasi. Literasi mencakup kemampuan membaca petunjuk meminum obat, mengisi formulir lamaran kerja, sampai menganalisis sebuah artikel atau berita koran. Literasi sebagai sebuah pendidikan adalah kunci untuk mendapatkan akses politik dan fasilitas-fasilitas sosial.

Kecilnya anggaran pendidikan memberi kesan adanya kesengajaan untuk membodohkan sebagian rakyat demi kepentingan politik sang penguasa. Alasannya, orang pandai cenderung kritis, dan kritikan adalah kerikil tajam bagi penguasas otoriter. Sementara itu, rakyat bodoh adalah kerbau setia untuk dipasak hidung.

(To Be Continued)


Ucapan Terima Kasih:

Bapak Drs. Nanang Sudiana, M.Pd. Guru semasa SMA atas motivasinya untuk terus menulis. Great Teacher, selalu rindu atas pengajarannya yang asik banget.

Ibu Hj. Siti S.Pd. & Ibu Nani. S.Pd. Guru semasa SMP yang senantiasa memberikan akses membaca di perpustakaan, merekalah yang memberikan dorongan untuk melahap semua isi perpustakaan kala itu, terima kasih bunda-bunda ku.

Ibu Endang Mudji, yang senantiasa bersemangat mengajarkan pentingnya berbahasa.



Sumber:

Prof. H. Chaedar Alwasilah, M.A. Ph.D.

(Guru Besar Universitas Pendidikan Indonesia)

Selasa, 01 November 2011

Sekolah Alam Kota Banjar

"Bekerja Sesuai Kemampuan, Upah Sesuai Pekerjaan"
(Karsan, My Lovely Grandfather)

Kata kuncinya adalah KEMAMPUAN yang berarti penguasaan terhadap Keterampilan untuk menyelesaikan suatu masalah:

Kemampuan ini akan mencakup hal-hal di bawah ini

K = Knowledge
A = Attitude & Aptitude
S = Skill
E = Eksperience
T = Technique

Kemampuan tersebut dilengkapi dengan kemauan yang kuat dengan dasar tulus ikhlas.



Senin, 24 Oktober 2011

Ibu, Ayah, Keluarga dan Sekolah


"Guru pertama dan terbaik seorang anak adalah ibunya"
~Arip~





Ada apa dengan Sekolah?

Cerita:

Thomas Alfa Edison putus sekolah Edison yang dianggap i***t dan hanya bertahan 3 bulan di SD, menjadi seorang pengusaha dan ilmuwan handal yang menemukan bola lampu, phonograph, motion picture camera, dll, membuat industrial research laboratory pertama, mematenkan 1093 paten di US, dan mendirikan perusahaan-perusahaan yang salah satunya masih bertahan sebagai perusahaan besar di masa ini, General Electric (GE).


Seems like magic?

No. Big NO.



Edison dianggap i***t karena dia memang menderita kelainan. Beberapa orang modern mendefinisikannya sebagai ADD (ADHD-PI), namun pada intinya dia tidak bisa diam, selalu bertanya, dan jarang fokus pada suatu hal karena terlalu banyak yang dia ingin tahu (sounds genius now instead of stupid?).

Akhirnya walaupun tidak sekolah, ibunya mengajarinya sendiri di rumah. Membelikan Edison buku-buku seperti “School of Natural Philosophy” dan “The Cooper Union” yang ilmunya jauh melebihi umurnya. Ini mengakibatkan Edison memahami ilmu pengetahuan dengan luas dan dalam tidak seperti anak-anak seusianya.

Edison sendiri memperoleh keahliannya dalam bidang kelistrikan dan telegraphy (telegraph untuk komunikasi) pada usia belasan tahun. Pada tahun 1868, di usia 21 tahun, dia telah mengembangkan dan mempatentkan penemuannya yang berupa sebuah mesin yang merekam telegraph.

Dimasa kecilnya, Edison hanya bersekolah di sekolah yang resmi selama tiga bulan, selanjutnya semua pendidikannya diperoleh dari ibunya yang mengajar Edison di rumah. Ibu Edison mengajarkan Edison cara membaca, menulis, dan matematika. Dia juga sering memberi dan membacakan buku-buku bagi Edison, antara lain buku-buku yang berasal dari penulis seperti Edward Gibbon, William Shakespeare dan Charles Dickens.

Edison sudah mempunya laboratorium penelitian mini waktu masih kecil


Edison di usia 12 tahun, memperoleh penghasilan dengan cara bekerja menjual koran dan surat kabar, buah apel, serta gula-gula di sebuah jalur kereta api. Di usia itu pula, Edison hampir mengalami kehilangan seluruh pendengaran karena penyakit yang dideritanya, penyakit itu membuatnya menjadi setengah tuli.

Edison pernah menulis dalam diarinya:

"Saya tidak pernah mendengar burung bernyanyi sejak saya berusia 12 tahun."

Pada usia 15 tahun, Edison, sambil tetap berjualan, membeli sebuah mesin cetak kecil bekas yang selanjutnya dipasang pada sebuah bagasi mobil. Kemudian dia mencetak korannya sendiri, WEEKLY HERALD, yang di cetak, diedit dan dijualnya di tempat dia berjualan.

Edison sangat senang mempelajari sesuatu dan membaca buku-buku yang ada. Dari semua yang dipelajarinya, Edison menerapkan pelajaran tersebut dengan cara bereksperimen di laboratorium kecilnya. Edison tinggal di laboratoriumnya, hanya tidur 4 jam sehari, dan makan dari makanan yang dibawa oleh asistennya ke laboratoriumnya. Edison melakukan percobaan dan eksperimen terus menerus hingga penemuan-penemuannya menjadi sempurna. Mungkin kata yang cocok untuk menggambarkan kepandaian Edison adalah:




"Genius adalah 99% kerja keras"

Dan cerita tentang penemuan bola lampu?

Well, jarang sekali ada yang menekankan betapa keras dan beratnya kerja Edison untuk itu.

Sebenarnya Edison bukanlah yang pertama menemukan bola lampu, namun dia menyempurnakan desain dan materialnya sehingga menjadi bola lampu yang murah dan dapat digunakan dengan nyaman. Prosesnya melingkupi mencoba berbagai macam bahan dan desain untuk sumber cahayanya, prosesnya lebih kurang seperti “trial and error” berdasar teori-teori.

Yup.

Edison menggunakan lebih dari 3000 teori untuk percobaan-percobanya. Dan setelah 2 tahun penuh perjuangan akhirnya menemukan kombinasi yang tepat.


Carbonized bamboo filament. Filamen bambu terkarbonasi.


Now, untuk orang-orang yang pernah merasakan dunia riset, semua pasti tahu prosesnya. Dalam meneliti sesuatu, kita menggunakan beberapa teori (baca: paper), biasanya 2 sampai 4 paper dan mencoba-coba teori-teori itu selama beberapa bulan dan mungkin tahun. Kalau beruntung sukses, kalau sial ya gagal.


Nah, sekarang bayangkan Edison yang menggunakan 3000 paper untuk mengerjakan penelitiannya dalam 2 tahun saja.


Mengerikan

(Sampai Usia Senjanya Edison tetap Berkesperimen)


Good Conclusion

Jadi setelah membaca semua cerita di atas, dan menyadari bahwa bahkan sampai sekarang kita tidak bisa mengerjakan kalkulus, tidak bisa mendapat Nilai UN nyaris sempurna atau bekerja di Hewlett-Packard semasa SMP atau SMA, apakah kita akan menyerah pada nasib dan menerima menjadi “orang biasa”?

Well, kita melupakan kata-kata AJAIB terbanyak setelah mitos di tulisan ini.

Kata-kata terbanyak itu adalah BEKERJA KERAS

(See? I put a lot of those).


Darimana Newton mendapat teori tentang gravitasinya?

Kerja keras selama 20 tahun.



Darimana Gates dan Jobs mendapat semua ilmunya tentang komputer?

Kerja keras mempelajari komputer dari kecil.



Darimana Einstein memperoleh supremasi matematika dan fisika?

Mempelajari matematika, Fisika dan Sciences lainnya dengan tekun dari kecil.


Darimana Edison menemukan bola lampu?

Kerja Keras 3000 teori dalam 2 tahun.

Try that.

Walaupun hal-hal tersebut mungkin akan menghilangkan beribu-ribu kesenangan masa remaja kita. Apakah kita pernah mendengar bahwa Steve Jobs & Bill Gates adalah anak gaul yang fashionable yang berpakaian seperti Justin Beiber?

Or that Einstein had many girlfriends or was a womanizer/playboy?


Surely we never heard Edison smokin marijuana and get wasted.


Kita tidak pernah mendengar Steve Jobs & Bill Gates bermain game setiap hari di liburan, dan


Newton bahkan tidak pernah mempunyai seorang istri seumur hidupnya.


But if you feel that the success and glory is worth the sacrifice, there’s a good


advice:

If we like something, anything it is, and you dedicate your life to it, struggle hard, work hard, it will worth something in the end.


Catatan :

Saya tidak merekomendasikan mati karena keracunan merkuri, menjadi ilmuwan keren tanpa menikah, bekerja keras tanpa arah, Keluar Sekolah untuk menjadi pengusaha hebat. Dan saya tidak merekomendasikan memaksa anak kita mengerti integral dan diferensial sebelum umur 15.

No!!!

Don’t.

Akan berakibat buruk pada kehidupan sosialnya dan rasa percaya dirinya.


Hanya ingin berbagi bahwa lakukanlah apa yang kita cintai, Hard Work, Smart Work, Kerja Tuntas, Kerja Ikhlas, belajar sepanjang hayat, lakukan dengan sepenuh hati, Percayalah Tuhan akan menjawab semua getaran harapan kita.

Wallohualam


Ucapan Terima Kasih Kepada:

1. Kak Fajar Sastrowijoyo, M.Eng. atas tulisannya

Studied Electrical engineering at Chungbuk National University, Cheongju, Korea.

2. Kak Arvino Mudjiarto, S. Si.
Founder and CEO at Worxcode

Senin, 17 Oktober 2011

Kenapa Mesti Sekolah?



Tidak perlu sekolah untuk menjadi pengusaha sukses yang menciptakan sesuatu?

Benarkah?


".....Sometimes life hits you in the head with a brick. Don't lose faith. I'm convinced that the only thing that kept me going was that I loved what I did. You've got to find what you love. And that is as true for your work as it is for your lovers. "
~Alm. Steve Jobs~

Cerita : Bill Gates dan Steve Jobs putus sekolah (Enggak Kuliah)?

Aahhh, cerita favorit Motivator-motivator bisnis dan pemberontak-pemberontak yang bilang sekolah ga penting ^_^ Tidak perlu kita ceritakan di sini.

Semua orang di abad 21 yang dapat membaca pasti sudah pernah mendengar cerita panjang bagaimana Bill Gates dan rivalnya Steve Jobs putus sekolah dan membuat 2 perusahaan paling berpengaruh di awal abad 21.

Yupss: Apple & Microsoft


This story is true, but usually greatly oversimplified.


Mereka melupakan beberapa detail penting di cerita-cerita tersebut dan hanya menggambarkan,:


"Tuh, orang ga kuliah juga bisa sukses dan jadi salah 1 yang terkaya di dunia."


Ya. You can.

But read this first.

Bill Gates adalah seorang jenius sekaligus pekerja yang ulet dan tekun. Di kelas 8 (sekitar umur 13-14, kalau di Indonesia mungkin baru SMP), Gates mulai memprogram komputer di sekolahnya menggunakan bahasa BASIC.

Dia bersama 3 temannya dipekerjakan oleh Computer Center Corporation (CCC) untuk menemukan bug dalam software mereka. Dia menggunakan waktu ini untuk mempelajari bahasa2 FORTRAN, LISP, dan machine language.


Di umur 17-an (Sekitar Masa SMA), Gates membuat traffic counter menggunakan prosesor Intel 8008. Tahun 1973 dia mengikuti SAT (UAN di amerika) dan mendapat nilai 1590 dari 1600

(lihat betapa jeniusnya dia, kalau dikonversi ke NEM berapa tuh nilainya hahaha).


Dia mendaftar ke Harvard University dengan mudah (Universitas Terbaik Dunia) dan di tahun pertama dia sudah dapat membuat algoritma baru yang sangat cepat dan menjadi versi tercepat dari algoritma itu selama 30 tahun.

Berbekal semua pengetahuan ini dia membuat perusahaan bernama MicroSoft. Mungkin satu-satunya yang masa kecilnya lebih jenius dari Kang Bill Gates itu hanya orang ini ????

(Pembaca menunjuk dirinya sendiri he..,.he.,.) amin:

Well, bagi yang mengerti komputer, kemampuan dia (Kang Bill Gates) di tahun 1973 di usia 18 tahun mungkin sudah melebihi engineer-engineer komputer lulusan S1 jaman sekarang.

Dan itu 1973.

Ingat. 1973.



Rivalnya sekaligus sahabat karibnya, Om Steve Jobs, hampir sama.

(Publik lebih sering memandang kedua orang ini saling bersaing, padahal sebenarnya mereka itu bersahabat dengan kental sekali, sampai-sampai Gates punya saham di Apple dan sebaliknya Jobs juga punya saham di Microsoft)

"Satu-satunya yang tidak diketahui publik mengenai kami berdua adalah kami telah "MENIKAH" sejak lama." Kata Alm. Steve Jobs.

(Maksudnya MENIKAH di sini adalah sejak lama Apple & Microsoft sudah bekerjasama)

Waktu SMP dan SMA, dia sudah dipekerjakan oleh Hewlett-Packard sebagai pegawai musim panas. Dan walaupun dia berhenti kuliah, dia tetap mendatangi kelas-kelas kuliahnya dan mempelajari berbagai macam hal.

2 tahun setelah itu, dia sudah dapat diterima sebagai teknisi di Atari. Dengan pengetahuan jauh melebihi sarjana S1 seperti itu, tentu saja mereka dapat membuat sesuatu tanpa mengikuti kuliah.

Mereka putus kuliah karena mereka sudah bisa membuat sesuatu yang besar dan mengubah dunia.

(dan Tahukan kita, bahwa Bill Gates sekarang telah mendapatkan Gelar Doktor dari Universitas Harvard, setelah mengundurkan diri, dari CEO Microsoft, beliau sekolah lagi)

(Begitu juga dengan Om Steve Jobs, beliau adalah salah satu Penyumbang terbesar Universitas Stanford, Pendiri Universitas iTunes, anak paling besarnya sekarang sedang bersekolah di Universitas Harvard)


They are geniuses with dedication and work-hardness.

Yup, memang benar tidak perlu sekolah tinggi-tinggi, tetapi dengan catatan, Anda harus mempunyai suatu keahlian yang jauh lebih tinggi dibanding lulusan sekolah tinggi yang harus dipupuk dari kecil.

Mereka menghabiskan liburan musim panas dengan mengutak-atik komputer.

Apa yang kita lakukan diliburan panjang akhir tahun SMP/SMA? Selain pergi bermain bersama teman-teman, baca komik, main PES atau Winning Eleven, pa***an, ngeband, pelesiran yang gak jelas.

(which is pretty new and interesting at those age)


Bisakah Kita menggabungkan Ke-Geniusan mereka berdua?

(Bill Jobs & Steve Gates)


“Selesaikan kuliah Anda dan raihlah gelar akademis”
~Dr. Bill Gates~



Ucapan Terima Kasih Kepada:

1. Kak Fajar Sastrowijoyo, M.Eng. atas tulisannya

Studied Electrical engineering at Chungbuk National University, Cheongju, Korea.

2. Kak Arvino Mudjiarto, S. Si.
Founder and CEO at Worxcode

Sabtu, 15 Oktober 2011

Bersahabat dengan Anak Muda Zaman Sekarang

Tidak bisa Matematika, Fisika, Kimia, Biologi, Ekonomi dan Sciences lainnya

Kita tetap bisa menjadi Scientist handal?






“It is almost a miracle that modern teaching methods have not yet entirely strangled the holy curiosity of inquiry; for what this delicate little plant needs more than anything,
besides stimulation, is freedom.”

~Albert Einstein~


Einstein menemukan rumus-nya yang super dahsyat tapi begitu sederhana, waktu umurnya baru 26 tahun. Saat itu dia tidak berada di lingkungan para ilmuwan dan intelektual, melainkan hanya bekerja jadi pegawai kantor hak paten di Berne, Swiss.

Rumus besar apa yang dihasilkannya waktu umur 26 tahun ?

Tahukah Anda apa hobi Einstein sejak kecil?

Cerita :

Einstein pernah dianggap to**l karena tidak paham matematika Saya sering sekali mendengar alasan ini dari teman-teman setelah mengerjakan ujian matematika dan Fisika. Bahwa semasa kecil di Wurttemberg, Einstein sering gagal dalam matematika dan seperti tidak mengerti.

Sepertinya hal ini menjadi dasar bahwa:

“Oh, ok, saya memang nggak bisa ngerjain ujian tadi,, tapi dulu Einstein pun juga begitu, kan? Jadi santai saja, kalau Einstein bisa menjadi seorang Einstein, saya juga bisa menjadi seorang se-genius dan se-sukses Einstein!!”

The truth is, tidak pernah ada bukti yang mendukung klaim ini.

Cerita ini tidak jelas berkembang dari siapa dan akhirnya masuk ke kolom “Ripley’s Believe It or Not!” Dan saat itu Einstein masih hidup, sehingga waktu seseorang menunjukkan kolom itu, dia tertawa dan berkata,

“I never failed in mathematics. Before I was fifteen (15) I had mastered differential and integral calculus.”

Holy Sh*t. Differential and integral calculus.????

Mengerikan

Einstein never failed in math. Bahkan ia adalah math prodigy, mathematical genius. Bagi semua orang yang pernah mengenyam pendidikan SMA, semua tentu tahu diferensial, dan beberapa yang cukup pandai mungkin juga mempelajari konsep integral. 2 konsep yang sangat susah sehingga banyak orang tidak mau masuk Sains & Teknik karena takut akan mempelajarinya lagi.


Hell yeah, butuh 1 tahun bahkan lebih di universitas untuk benar-benar mengerti apa itu diferensial dan integral, dan itu belum masuk ke multiple integral, stokes theorem, Gaussian surface, integral of differential forms,….. ok saya berhenti sebelum Anda muntah.

Einstein mempelajari semuanya sebelum 15 tahun, dan sebelum 12 tahun dia sudah membuktikan sendiri bahwa teorema pythagoras itu benar, menggunakan teori yang dia ciptakan sendiri.


Whew. :P

Umur 15 tahun di Indonesia adalah masa SMP. Zaman senang-senangnya bermain-main, ngeband, pac**an, mencoba mem*lak, r***k, a***hol, dan g**ja, berantem, jadi pentolan, mencoba berpakaian seperti Kurt Cobain, Jeremy Thomas atau that girl in Meteor Garden, atau sekarang lagheee musim Pelem and Gaya Koreahhh.,.,#_#, menonton film p***o untuk pertama kali, dan mungkin ber****asi.


Kalau ada yang belajar integral dan diferensial di umur segitu?

I’m sure he’ll be bullied by big scoundrel kids and people will call him,

“FREAK!!!!”


“Anyone who has never made a mistake has never tried anything new.”

~Einstein~

Saya mungkin memprediksi belum ada di antara teman-teman atau adik-adik kita saat ini yang mengerti apa itu diferensial dan integral saat SMP.

Mudah-mudahan saja saya keliru.

Saat itu mungkin kita semua masih meraba-raba aritmatika dan geometri dasar, dan belum pernah mendengar kata “integral” kecuali nama game Metal Gear Solid : Integral.

Namun apakah anak-anak kita akan dibiarkan demikian?

Tentu tidak.

Kita bersama-sama akan membuat suasana belajar itu menyenangkan, penuh gairah dan kebahagiaan, kita akan menciptakan suasana belajar seperti bermain dan penuh semangat.


Sehingga mereka MENCINTAI membaca, menulis, menghitung, bereksperimen dan kegiatan positif lainnya.

Tidak dan bukan karena paksaan namun karena mereka menyenanginya, menyukainya dan bahagia melakukannnya.


Bukankah belajar yang paling hebat itu adalah ketika kita melakukannya dengan menyenangkan dan membahagiakan?



"Nikmatilah proses belajar kita, maka kita tidak akan pernah merasa lelah dalam belajar, Semua hanyalah keasyikan yang menyenangkan dan membahagiakan"
~Arip~



Ucapan Terima Kasih Kepada: 

1. Kak Fajar Sastrowijoyo, M.Eng. 
Studied Electrical Engineering at Chungbuk National UniversityCheongju,  Korea Selatan.

2. Wael Alghamdi, B.Sc. 
(From Saudi Arabia) 
Studied Mathematics at  Massachusetts Institute of Technology, USA.
(Medal Winner at International Mathematics Olympiad 2008)


Wallohualam Bissawab.

Rabu, 12 Oktober 2011

Semangat Kerja Keras





"If I have seen further than others, it is by standing upon the shoulders of giants. " 
~Newton~


Dari kecil kita sering dijejali dengan cerita-cerita mitos dan penyederhanaan fakta yang ajaib oleh orang tua, guru, dan akhir-akhir ini MOTIVATOR-MOTIVATOR yang membuat kita berpikir bahwa ada keajaiban di dunia dan dunia ini seperti negeri dongeng, ada keajaiban di dunia yang membuat semua orang bisa menjadi apapun yg mereka inginkan tanpa kecuali. 

Dan cerita-cerita tersebut tersebar luas dan akhirnya banyak dipercaya sebagai FAKTA yang dapat digunakan untuk membela diri terhadap kekurangan diri sendiri. Nah, karena sekarang kita sudah besar, maka saya akan mengulas beberapa mitos yang sebenarnya bumbu cerita tersebut itu. 

Mari kita mulai dari: 

Ide bisa muncul begitu saja secara ajaib

Cerita : Newton menemukan teori gravitasi karena kejatuhan apel. semua orang pasti pernah mendengar cerita ini dari pertama kali belajar gravitasi waktu guru SD/SMP kita menerangkan dengan bersemangat bagaimana teori ini ditemukan :

"Di suatu hari yang cerah, Newton duduk di pekarangan universitas Cambridge, mungkin sembari melihat-lihat gadis-gadis inggris menikmati musim panas, waktu tiba-tiba sebuah apel jatuh mengenai kepalanya. 

Dan EUREKA!! 

Dari apel ajaib itu tiba-tiba keluarlah ide tentang gravitasi dan secara ajaib keluarlah rumus:






yang merevolusi ilmu pengetahuan." 

All because of one silly apple,,,,????

Dan cerita ini sering kali dipakai oleh motivator-motivator untuk mengatakan bahwa Kita juga dapat mendapat ide cemerlang besar tiba-tiba yang dapat mengubah hidup Kita. 

The truth is, cerita tentang apel tidak pernah didengar dari Newton sendiri. Cerita apel jatuh ini pertama kali ditemukan di Elements de la Philosophie de Newton karangan Voltaire, dipublikasikan tahun 1738, 11 tahun setelah meninggalnya Newton dan 73 tahun setelah apel yang disebut-sebut itu jatuh. 

Kita tahu bahwa zaman dahulu cerita-cerita seperti ini sering dimasukkan untuk menambah efek dramatis dari sesuatu yang benar-benar terjadi, untuk menarik pembaca tentu saja, sesuatu yang tidak pernah berubah dari media. 

Kita pun  tahu bahwa Voltaire bukan seorang scientist, dia adalah seorang filsuf, yang, tentu saja mahir mendramatisir cerita.

Sumber kedua adalah biografi Newton oleh William Stukely, yang ditulis tahun 1752 (27 tahun setelah Newton meninggal), dalam 27 tahun setelah kita meninggal, seseorang yang populer bisa saja mendapat jutaan cerita mitos yang salah satunya diambil sebagai fakta. 

Menurut saya, inilah yang sebenarnya mungkin terjadi. Kita tahu bahwa Galileo Galilei memulai revolusi teori gravitasi sejak awal abad 17, mengubah pandangan manusia bahwa percepatan gravitasi tidak dipengaruhi oleh berat benda. Mulai sejak itu, semua matematikawan yang tertarik dengan gravitasi mencoba membuat teori-teori baru tentang gravitasi. Newton adalah salah satunya. 

Beliau mulai tertarik memikirkan gravitasi di akhir 1660an, dan dari penelitian dan kerja keras selama 20 tahun (yeah 20 tahun, keep it in mind), akhirnya pada 1687 dia menjadi orang pertama yang mengeluarkan teori gravitasi universal-nya yang terkenal itu. 

Jadi Newton adalah orang yang memikirkan sesuatu dengan serius dan bekerja keras menyempurnakan teorinya, bukan orang biasa yang entah bagimana tiba-tiba mendapat ide karena kejatuhan apel dan menulis teorinya dalam waktu singkat. 

Mau tahu seberapa keras kerjanya?

Newton bekerja terlalu keras dan pada akhir hidupnya menjadi agak aneh dan eksentrik. 

Setelah meninggal, otopsi menemukan bahwa tubuhnya mengandung terlalu banyak merkuri, yang mungkin disebabkan oleh ketekunannya mengerjakan penelitian tentang alkimia. Hal inilah yang mungkin menyebabkan keanehan perilaku dalam akhir hidupnya. 

Kenapa cerita-cerita tentang kerja keras ini kurang mendapat perhatian dibanding cerita apel? 

Well,, people like dramas and magics, and instant success. 

Semua orang suka Bedah Rumah dan Uang Kaget bukan? 


"To every action there is always opposed an equal reaction. " 
~Newton~ 


Disarikan dari tulisan:

Kak Fajar Sastrowijoyo, Studied Electrical Engineering at Chungbuk National University, Cheongju,  Korea Selatan.

Senin, 26 September 2011

Sekolah Alam Kota Banjar


"Berbagi Waktu dan Hidup dengan Alam serta Lingkungan, Kita akan tahu siapa diri kita yang sebenarnya, hakikat manusia"
~Arip~


Sabtu, 17 September 2011

Membaca Yuk (Kota Banjar Gemar Membaca)

Banjar Membaca

“Today a reader, tomorrow a leader.”

~Margaret Fuller~

Suka membaca? Agar apa yang Anda baca tak "menguap" begitu saja, ada strateginya! Dengan menerapkan sejumlah panduan dalam membaca, Anda akan mendapatkan sesuatu dari buku yang dibaca. Panduan berikut ini bisa membuat cara membaca Anda lebih efektif!

1. Scanning

Scanning atau membaca sepintas lalu, bertujuan untuk mendapatkan informasi, menjawab pertanyaan atau menyelesaikan masalah yang spesifik. Misalnya, Anda ingin mengetahui tentang perjuangan wanita dalam revolusi Indonesia di sebuah buku sejarah. Bacalah dahulu daftar isi, abstraksi, kesimpulan akhir, ringkasan, dan tabel-tabel di dalam buku tersebut. Cara ini memungkinkan Anda untuk menemukan bagian yang relevan dengan apa yang Anda cari, dan Anda dapat hanya membaca informasi-informasi yang Anda butuhkan saja.

2. Skimming


Skimming
adalah membaca bagian awal sebuah bacaan secara cepat untuk memperoleh gambaran umum atau inti dari buku tersebut. Cari dan surveilah isi buku tersebut dengan membaca cepat bagian awal setiap babnya hingga Anda menemukan bagian yang Anda cari.

3. Membaca kalimat topik


Lakukan ini sebelum Anda membaca lebih dalam. Membaca kalimat-kalimat topik akan berguna ketika Anda mendapatkan bacaan yang padat atau konten yang benar-benar asing/baru bagi Anda. Bacalah kalimat topik atau kalimat inti dari setiap paragrafnya. Dengan ini, Anda akan mendapatkan overview atau gambaran dari bab tersebut

4. Baca secara detil


Setelah Anda melakukan 3 hal di atas, bacalah bagian utama atau bagian yang padat dari bacaan tersebut untuk menyaring bukti-bukti pendukung atau mendapatkan isi dari apa yang Anda cari. Bacalah perlahan, berikan perhatian pada hal-hal yang detil. Analisalah isi bacaan Anda dengan menghubungkan ide-ide yang terkait, mempertimbangkan berbagai sudut pandang, mengidentifikasi prinsip-prinsip kunci dari bacaan tersebut, menerapkan ide atau mentransfer pengetahuan dari bacaan tersebut, serta mengevaluasi argumen sang penulis terhadap bukti-bukti yang dipaparkan.

5. Bacalah untuk meningkatkan kemampuan menulis Anda


Setelah membaca, mungkin Anda tertarik untuk menulis tentang apa yang Anda cari tersebut. Nah, tingkatkanlah kemampuan menulis Anda dengan memperhatikan struktur dan teknik yang digunakan dalam bacaan Anda. Perhatikanlah struktur keseluruhan bacaan tersebut, struktur dan panjang paragraf, konstruksi argumen penulis, penggunaan bukti-bukti untuk penulisan, analisis literaturnya, transisi serta diskursus penulisan (hubungan antara tulisan satu dengan lainnya, serta alur (flow) tulisan tersebut), serta penggunaan bahasa dan gaya tulisan buku tersebut.

Selamat mencoba!

Sumber: www.ecu.edu.au


Kompas Edukasi

Senin, 05 September 2011

Membangun Kota Banjar yang Ber-IMTAQ dan Ber-IPTEKS

Keluarga Besar Forsalim

Visi

Kota Berwawasan IPTEKS

Misi



Strategi





Kota Banjar Masa Depan, sebagai kota baru, akan mempunyai keunikan desain yang berbeda dengan Kota baru lainnya, yaitu dengan menghadirkan visi dan spirit sebagai KOTA PENDIDIKAN yang BER-IMTAQ dan BERIPTEK dan Berseni Budaya, yang akan memberikan kontribusi kepada seluruh penghuni dan masyarakat Kota Banjar.

Spirit pendidikan ini akan disebar pada keseluruhan proyek, baik secara masterplan maupun segmental, yang juga menempatkan institusi formal seperti sekolah dan universitas maupun informal, dengan menghadirkan taman-taman bertema, pusat ilmu pengetahuan & teknologi.

Pembangunan Kota Mandiri akan mengakomodasikan beberapa fungsi yang berkaitan satu dengan yang lainnya, seperti : HUNIAN, terdiri dari perumahan berkepadatan rendah, menengah dan tinggi, condominium, apartemen, town house yang dilengkapi dengan fasilitas kota.

Sarana Ibadah, Mesjid dan sebagainya.

Pusat Kesehatan dan Olahraga

BISNIS, seperti Office Parks, Open Mall, hotel, ritel, dsb.

REKREASI, seperti arena rekreasi air, jogging track, hotel resor, pasar seni, dsb.

SARANA PENDIDIKAN, yang akan tersedia dari group bermain anak-anak (Play Group) hingga universitas.

Kamis, 01 September 2011

Asyiknya Meneliti

Mari Kita Mengenalkan Penelitian pada Anak-Anak

"Proses Berkpikir Kreatif pada anak akan bertambah dengan kegiatan-kegiatan Pembelajaran yang bersifat penemuan"
~Arip~

Kita tidak bisa menyalahkan sepenuhnya kepada pihak guru dan sekolah karena mereka memang dituntut dengan kurikulum baku yang telah diwajibkan oleh DIKDASMEN kementrian pendidikan nasional.

Tidak bisa kita pungkiri bahwa banyak sekolah menjadikan ujian nasional sebagai suatu tujuan utama tanpa mempertimbangkan aspek-aspek lain yang tidak kalah penting. Aspek lain seperti peningkatan motivasi anak untuk melakukan penelitian, mengenal karya seni dan berbagai hal lain yang menarik kurang mendapat perhatian oleh pihak penyelenggara pendidikan.

Sistem pendidikan di negara kita memang menuntut seperti itu sehingga pihak sekolah mau tidak mau harus ikut dalam arus pola pendidikan yang mengutamakan nilai-nilai semu dari mata pelajaran yang diberikan. Banyak nilai tersebut hasil dari perahan otak anak untuk menghafalkan tentang suatu hal yang sebenarnya tidak perlu.

Saya masih ingat bahkan ibukota suatu negara dijadikan pertanyaan dalam sebuah ujian.

Pengetahuan seperti itu sebenarnya tidak perlu dipaksakan kepada anak, mereka akan mengetahui dengan sendirinya kelak saat mereka rajin membaca berita atau browsing di internet tentang suatu negara.

Alangkah lebih berartinya jika pelajaran geografi digunakan untuk mempelajari hal lain dari geografi yang tentunya banyak yang lebih menarik daripada menghafalkan nama ibukota negara.

Penyampain mengenai manfaat ilmu geografi, pengenalan teknik-teknik pemetaan dan cara membaca peta, pengenalan aplikasi-aplikasi yang menarik seperti Geographic Information System dengan video-video yang sederhana dan banyak bahan menarik lainnya yang dapat diberikan.

Ditulis oleh:

Dhidik Prastiyanto


Powered by:

Banjar Innovation Research & Development School

Minggu, 21 Agustus 2011

Sambutan Presiden RI pada Silaturahim dengan Paskibraka



SAMBUTAN

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA
PADA ACARA SILATURAHIM

DENGAN PASUKAN PENGIBAR BENDERA PUSAKA,

PASUKAN KEHORMATAN TARUNA AKADEMI TNI DAN AKPOL,

PADUAN SUARA DAN ORKESTRA GITA BAHANA NUSANTARA,

PARA TELADAN NASIONAL, SERTA PESERTA LOMBA DAN PAMERAN KEBUDAYAAN INDONESIA TAHUN 2011

TANGGAL 18 AGUSTUS 2011

DI JI EXPO KEMAYORAN, JAKARTA




Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Salam sejahtera untuk kita semua



Yang saya hormati Saudara Wakil Presiden Republik Indonesia beserta Ibu Herawati Boediono,

Para Menteri dan Anggota Kabinet Indonesia Bersatu II,

Panglima TNI dan Kapolri, beserta Kepala Staf Angkatan Darat, Kepala Staf Angkatan Laut, dan Kepala Staf Angkatan Udara,

Para pimpinan Lembaga Pemerintah Non Kementerian,

Para teladan, para putra-putri bangsa berprestasi, para juara lomba, para partisipan perayaan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia Tahun 2011,

Hadirin sekalian yang saya cintai dan saya banggakan,



Alhamdulillah, pada malam hari ini, kita dapat bertatap muka dan bersilaturahim setelah kita bersama-sama mengemban tugas yang amat penting, yaitu memperingati hari kemerdekaan negara yang kita cintai, tepatnya kemarin tanggal 17 Agustus tahun 2011. Saya, atas nama negara dan pemerintah, pertama-tama ingin mengucapkan selamat dan menyampaikan rasa bangga saya kepada para teladan dan putra-putri bangsa yang meraih prestasi maupun yang menjadi juara dalam berbagai perlombaan. Boleh tepuk tangan.



Tepuk tangan itu setia, sayang, menghormati kawan-kawan yang mengukir prestasi atau yang berbahagia, yang patut kita berikan tepuk tangan ataupun salut kepada mereka. Saya berharap prestasi yang telah dicapai, yang telah diraih itu dipertahankan, dan ditingkatkan di waktu yang akan datang. Di samping itu, saya juga mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang tinggi atas partisipasi dan kontribusi Saudara dalam rangkaian Peringatan Hari Kemerdekaan kita yang sebenarnya sudah kita mulai sejak tanggal 15 Agustus, 16 Agustus, 17 Agustus, dan hari ini, 18 Agustus. Kita ketahui, dengan tentu mengucap syukur alhamdulillah kepada Tuhan Yang Maha Kuasa, Allah SWT, semua rangkaian peringatan Hari Kemerdekaan, baik yang dilaksanakan di Jakarta, di tingkat pusat, maupun di daerah-daerah, saya mendengar laporan semuanya berjalan baik, aman, dan lancar. Meskipun ini bulan puasa, Bulan Ramadhan, dan umat Islam menjalankan ibadah pada bulan suci ini, tetapi semangat untuk merayakan hari kemerdekaan cukup tinggi. Saya senang, saya bersyukur, dan saya bangga atas semangat dan kesadaran untuk memperingati hari yang paling bersejarah ini.



Tentu ada sejumlah modifikasi, sejumlah penyesuaian, termasuk pengaturan jadwal. Contoh, sebelum jatuh pada bulan puasa, puncak Peringatan Hari Kemerdekaan yang kita laksanakan setiap tahun, sebelum tanggal 17 biasanya diawali dengan lomba pada tingkat SD dan SMP, yaitu lomba mencipta puisi, lomba melukis, lomba mencipta lagu, dan lomba desain batik. Tetapi karena bertepatan dengan Bulan Suci Ramadhan, maka lomba itu akan kita laksanakan Insya Allah pada Bulan September mendatang. Demikian juga, biasanya ada Pawai Budaya Nusantara. Setiap Provinsi akan tampil untuk mengirimkan kontingen budayanya dan melaksanakan pawai di Ibukota Jakarta. Sekali lagi, karena bertepatan dengan bulan puasa, maka ditiadakan, dan penggantinya sebagaimana kita saksikan tadi, yang meraih juara adalah Lomba Foto atau Fotografi pada tingkat nasional. Tentu saja ada sejumlah penyesuaian yang lain, tetapi sekali lagi tidak mengurangi sama sekali kemeriahan dan keagungan dari peringatan hari kemerdekaan ini.



Tujuh tahun terakhir ini, tampilan seni budaya yang ditampilkan di istana, baik Istana Merdeka maupun Istana Negara, setiap tanggal 17 sore dan malam hari nampak makin meriah. Oleh karena itu, saya sekali lagi mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang ikut berpartisipasi untuk memeriahkan rangkaian Hari Kemerdekaan kita. Terima kasih.



Saudara-saudara, Putra-putri bangsa teladan dan yang berprestasi,



Usia negara kita genap 66 tahun. Sejak merdeka, pada tanggal 17 Agustus 1945 hingga hari ini, negara kita terus membangun diri, melakukan perubahan-perubahan yang konstruktif menuju masa depan yang lebih baik. Sejak Indonesia merdeka, Indonesia telah memiliki enam Presiden yang resmi memimpin pemerintahan di negeri ini, mulai dari Presiden Soekarno, Presiden Soeharto, Presiden Baharuddin Jusuf Habibie, Presiden Abdurrahman Wahid, Presiden Megawati Soekarno Putri, dan saya. Kesemua pemerintahan, mulai dari Presiden Soekarno hingga saya, dan akan terus berlanjut ke depan, semuanya juga membangun negara ini dan gigih berjuang untuk menuju masa depan yang kita cita-citakan, yaitu Indonesia yang lebih maju, lebih adil, dan lebih sejahtera. Banyak hasil dan capaian yang kita raih dalam pembangunan bangsa sejak merdeka hingga hari ini, meskipun masih banyak pula tantangan dan persoalan yang harus kita jawab dan atasi. Demikianlah hakikat sebuah pembangunan bangsa, sebuah proses panjang, bukan proses satu hari, satu tahun, dua tahun, tetapi proses berlanjut yang dilaksanakan dari satu generasi ke generasi yang lain. Tetapi percayalah, siapapun yang memimpin negeri ini, pemerintahan manapun yang menjalankan roda pemerintahan, akan senantiasa berjuang dan bekerja dengan gigih untuk memajukan kehidupan rakyat Indonesia yang kita cintai bersama.



Saya harus mengatakan bahwa prospek kita di masa depan baik. Marilah kita bersikap optimis bahwa Indonesia di masa depan dengan izin Allah akan lebih baik dari Indonesia sekarang ini. Yang bisa mewujudkan cita-cita besar itu, yang benar-benar bisa menghantarkan negara kita ke arah yang lebih baik tadi, syaratnya adalah kita harus punya keyakinan yang kuat bahwa negeri kita dengan pembangunan yang sungguh-sungguh akan lebih baik, yang kedua diperlukan persatuan dan kebersamaan di antara kita di seluruh Indonesia, dari Sabang sampai Merauke, dari Miangas sampai Pulau Rote. Dan, di samping keyakinan dan persatuan tadi, semua warga bangsa harus bekerja dengan sungguh-sungguh, harus bekerja keras, tidak boleh bermalas-malas, agar sekali lagi masa depan kita jauh lebih baik dari masa sekarang. Itulah hakikat dari perjalanan negara yang kita cintai dari tahun ke tahun, dari dasawarsa ke dasawarsa, dan demikian seterusnya.



Saudara-saudara,

Para teladan, para partisipan upacara, dan putra-putri bangsa yang berprestasi,



Dalam pembangunan yang dilakukan oleh bangsa kita di seluruh tanah air, saya mesti mengatakan bahwa negara dan pemerintah tidak pernah berhenti di dalam membangun negerinya, di dalam melaksanakan pembangunan di segala bidang. Pembangunan ini tidak kita laksanakan asal-asalan, tidak mungkin kita laksanakan tanpa rencana, begitu-begitu saja, tidak mungkin. Ini negara, ini bangsa, yang tentu harus punya masa depan yang baik. Maka, di dalam membangun bangsa, membangun negeri kita, kita telah menetapkan arah, kebijakan, dan program-program pembangunan yang tepat, benar, dan jelas. Semua itu akhirnya, mengapa kita membangun, tiada lain untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat di seluruh tanah air.



Saya ingin mengatakan, bahwa lima tahun ini, 2009 - 2014, di samping pembangunan secara menyeluruh, kita juga menggarisbawahi, mengagendakan, dan memprioritaskan tiga hal. Pertama, kita ingin meningkatkan pembangunan ekonomi di seluruh Indonesia, agar dengan ekonomi yang berhasil, kita bisa meningkatkan kesejahteraan rakyat. Itu pertama. Yang kedua, kita juga ingin membangun kehidupan politik dan demokrasi yang bermartabat dan membawa manfaat bagi seluruh rakyat Indonesia. Dan yang ketiga, yang tidak kalah pentingnya, kita ingin menegakkan hukum dan keadilan, keadilan bagi semua. Agar dengan tegaknya hukum dan keadilan, negara kita akan menjadi tentram, menjadi damai, dan bebas dari kejahatan, termasuk kejahatan korupsi. Itulah tiga hal yang menjadi prioritas. Saudara tahu, bahkan sebagian ikut menyaksikan, ketika saya menyampaikan pidato di depan DPR RI dan DPD RI tentang anggaran pembangunan yang akan kita alokasikan tahun 2012 mendatang.



Saudara-saudara,



Membangun negeri, menjalankan roda pemerintahan, meningkatkan pendidikan, kesehatan, dan apa saja yang ada di negeri ini, tentu memerlukan biaya. Biaya itulah yang kita gunakan untuk membangun diri. Rencana pembiayaan itulah yang kita sebut dengan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara. Saudara sudah mendengar sendiri, dari tahun ke tahun kita meningkatkan jumlah Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara kita. Apabila APBN terus meningkat, makin banyak anggaran atau dana yang kita gunakan untuk membangun semua sektor pembangunan di negeri ini. Kalau biayanya makin besar, pengunaan biayanya tepat dan benar, hampir pasti, hasilnya adalah kita bisa meningkatkan kesejahteraan rakyat kita. Dengan penerimaan negara yang makin baik, dengan ekonomi yang terus tumbuh, dengan pengaturan yang tepat, kita juga ingin ke depan terus meningkatkan kesejahteraan rakyat kita, termasuk gaji para pegawai.



Sama seperti tahun-tahun sebelumnya. Ini tahun ketujuh saya memimpin negeri ini, dengan izin Allah dan dengan mandat yang diberikan oleh rakyat, Saudara tahu, agar penghasilan makin layak, maka gaji setiap tahun terus kita tingkatkan. Termasuk gaji ketiga belas. Dan sejumlah tunjangan bagi yang tepat menerima tunjangan itu. Tetapi, negara, pemerintah, tentu tidak mungkin hanya memikirkan gaji pegawai, termasuk guru, termasuk TNI, termasuk Polri, termasuk pensiunan. Kita juga ingin saudara-saudara kita yang tidak menjadi pegawai juga memiliki tingkat kesejahteraan yang lebih baik. Apakah mereka petani, nelayan, buruh, atau pekerja, atau yang bekerja di swasta, semuanya, kita berharap, kita berjuang, kita berikhtiar, dengan ekonomi yang makin tumbuh, mereka juga bisa menikmati kehidupan yang lebih layak. Itulah yang kita perjuangkan bersama.



Oleh karena itu, dengan Saudara sudah mengetahui perjalanan bangsa kita sejak merdeka, dan apa saja yang kita lakukan dalam pembangunan ini yang akhirnya untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat, maka marilah kita ciptakan keadaan dalam negeri kita yang baik, politik yang stabil, keadaan sosial yang baik, rukun, dan harmonis, hukum yang tegak, keamanan yang bisa kita pelihara. Kalau semua bisa dijaga, semua ikut bertanggung jawab di seluruh negeri ini, termasuk para pemimpin di daerah, Gubernur, Bupati, Walikota, Camat, sampai Kepala Desa, Lurah, semua ikut bertanggung jawab, ikut bekerja keras, maka keadaan Indonesia akan makin baik, tenang, stabil, tentram, dan dengan kondisi itu kita bisa meningkatkan perekonomian kita lebih maju lagi, sebagai jalan untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat, kesejahteraan Saudara-saudara semua.



Itulah yang harus kita ketahui, itulah yang menjadi tugas kita. Dengan tantangan-tantangan yang kita hadapi, tetapi, saya yakin dengan izin Allah sekali lagi, masa depan kita baik dan marilah tidak kita sia-siakan momentum dan kesempatan sejarah ini untuk bekerja lebih giat lagi, lebih bersatu lagi, lebih rukun lagi, dengan keyakinan diri agar semua pembangunan yang kita laksanakan berhasil dengan baik.



Saudara-saudara,

Putra-putri bangsa teladan, berprestasi, dan yang menjadi juara di berbagai perlombaan,



Akhirnya saya ucapkan selamat kembali ke daerah masing-masing, jaga keselamatan di perjalanan. Ceritakan pengalaman Saudara selama berada di Jakarta sekian hari ini kepada handai taulan dan sanak saudara. Tidak semua mendapatkan izin Tuhan yang Maha Kuasa, lulus seleksi, dan akhirnya bersama-sama kita semua memperingati detik-detik Proklamasi Kemerdekaan di Ibukota Jakarta ini. Tolong disyukuri, dan tolong itu menjadi catatan dalam perjalanan hidup Saudara-saudara semua. Saya pada saatnya akan terus berkunjung ke daerah. Sampai ketemu lagi dengan saya, dan semua nanti dan sampaikan salam sayang saya kepada para keluarga yang ada di daerah. Semoga para keluarga mendapatkan lindungan dari Tuhan Yang Maha Kuasa. Sekian, selamat berjuang, terima kasih. Dirgahayu Republik Indonesia!



Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.